Friday, 14 October 2011

Sukarnya fahami hati itu.

Sudah lama tak update blog.Terima kasih kepada yang mengingatkan.Itu tanda sokongan.Orang jauh tengah rindu nak baca cerita terbaru kot? ;)


Terlalu banyak kisah yang ingin saya coretkan tapi setiap kali ditaip pasti saya delete semula.Hmm?Emosi masih tak stabil mungkin?


Ok.hari ini nak berkongsi satu nukilan menarik dari seseorang.Penulisnya mungkin tak ada blog kot? :D jadi dia berharap saya boleh berkongsi di dalam blog saya.Awak,saya minta maaf..lambat sangat post.Tapi hari ini saya teringat awak dan saya harap post ini sendiri mampu memberikan awak kekuatan sebabnya semuanya dari hati awak sendiri.

**************************


Manusia ni memang susah nak untuk faham atau difahami kan,
Sebenarnya kita nak faham diri & hati sendiri pun sangat susah,
Kenapa??
Andai lah ramai yang faham akan diri & hati masing-masing,
Mesti kita tidak akan jumpa…
Mat Rempit,perompak, pembunuh ,rasuah, fitnah atau tidak akan ada kes jenayah langsung kt dunia ni,

“Barangsiapa yang kenal hatinya, maka dia akan kenal Tuhannya”
(Maksud Hadis)


كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ
"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, kamu menyuruh kepada ma`ruf dan mencegah dari yang mungkar dan beriman kepada Allah"
(Ali-Imran : 110)
Umat Terbaik !!!
(*mesti kita ada perasaan bangga jika kita dapat gelaran, PELAJAR TERBAIK atau DOKTOR TERBAIK sehingga kita lebih bersemangat untuk menabur jasa agar gelaran itu sentiasa segar pada
 pandangan mata manusia)
Namun,
Di mana perasaan bangga itu apabila kita disebut  umat & hamba TERBAIK kepada Allah & Rasul NYA ???
Ke mana kesungguhan itu hilang untuk mengekalkan gelaran UMAT TERBAIK di hadapan ALLAH & Rasulullah SAW?
Disebabkan hati itu terlalu unik dan memerlukan kesedaran yang tinggi dan datang daripada ilmu,
utk difahami, serta dikatakan hati itu juga  lah RAJA dalam diri,
Maka,masyarakat seperti hari ini lah yang telah terbentuk,penuh mungkar & ingkar.

“Ketahuilah bahawa setiap raja memiliki pagar (aturan). Ketahuilah, bahawa pagar Allah adalah larangan-laranganNya. Ketahuilah, bahawa di dalam badan ada seketul daging, apabila ia baik, baiklah badan seluruhnya dan apabila ia rosak, rosaklah sekaliannya. Ketahuilah! Itulah yang dikatakan hati.”
(Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim)


Baik hati,baiklah akhlaknya,baiklah manusia itu…
Rosak hati,rosak akhlak,rosak lah manusia itu…
Ibarat harta atau kereta,apabila rosak,pasti kita segera bertindak menghantar ke kedai untuk dibaiki,kerana betapa harta itu penting dalam menjalani kehidupan seharian.
Andai rosak terlalu lama,dikhuatiri tidak tidak mampu lagi dibaiki.
Namun,jarang sekali manusia sedar,bahawa HATI itu juga rosak dan SENTIASA perlu di perbaiki.
Jika terlalu lama rosak hati itu,maka MATI lah ia dan tidak lagi boleh “digunakan”
Mahukah kita hidup tanpa HATI ?
Mahukah kita hanya hidup sebagai BONEKA syaitan yang tiada tujuan hidup,
kerana sudah jelas, terang lagi nyata di beritahu dalam kitab Agung-NYA,

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
“Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan Manusia melaikan untuk beribadah kepadaku”.             (Adz Dzariyat [51] : 56)

Kita hidup hanya dengan satu tujuan iaitu BERIBADAH kd Allah.
Namun kalam Allah yang hanya satu baris ini,terlalu sukar untuk difahami apatah lagi untuk diamalkan.
Ayuh manusia sekalian,tinggikan semangat,tegarkan langkah,
Fahami lah hati itu,di mana kedudukan kita hakikatnya dalam dunia ini,
Dan faham yang menghasilkan kesedaran itu datang dari ilmu,

"Sebaik-baik ilmu adalah yang dapat menyebabkan takut kepada Allah"
(Syeikh Ibnu 'Atho'ilah As Sukandar)

Jika PELAJAR TERBAIK itu adalah kerana keputusannya yang cemerlang,
Jika DOKTOR TERBAIK itu adalah kerana hebatnya dia dalam merawat pesakit,
Jadi, DI MANAKAH UMAT TERBAIK pasca ini ?
Yang menyuruh kepada kebaikan,
menegah daripada kemungkaran,
semangatnya tegar dalam perjuangan…
Dan hidupnya tidak lain tidak bukan,hanya lah untuk Allah & Islam.
Allahu’Alam.


*************************

AWOK! Allah knows the best :)
Hanya kiriman rindu dan semangat dari jauh mampu ku berikan



0 Kata-kata hikmah: